RSS

Manfaat dan Khasiat Alfalfa

22 Feb

Alfalfa atau nama latinnya Medicago Sativa L adalah tanaman hutan liar tertua di dunia. Tumbuh di pegunungan mediterania di sebelah barat daya Asia.  Alfalfa berasal dari Iran. Alfalfa diperkenalkan ke Eropa dari Asia oleh bangsa Persia pada perkiraan tahun 490 sebelum masehi.

Alfalfa merupakan salah satu kacang-kacangan alam tertua di dunia, Alfalfa diketahui dibudidayakan selama lebih dari 2000 tahun. By history seluruh tanaman Alfalfa (daun, tangkai, akar dan biji) dapat dimakan oleh manusia. Orang-orang Arab, beberapa abad yang lalu, menggunakan Alfalfa sebagai pakan untuk kuda-kuda mereka dan mengklaimnya dapat membuat hewan-hewan mereka cepat dan kuat. Ketika mereka mencoba ramuan sendiri, mereka menjadi sangat yakin manfaat kepada kesehatan dan kekuatan yang mereka namakan pabrik “Al-Fak-Facah”, yang berarti “Bapak Semua Makanan”. Orang Spanyol kemudian merubah nama menjadi Alfalfa. Akar dari tanaman Alfalfa dapat menyentuh ke dalam bumi untuk mencapai mineral yang tidak dapat diakses oleh sebagian tanaman lainnya.

 

 

Tanaman ini mengandung 60 nutrisi, sehingga disebut “bapak dari semua tumbuhan”. Tanaman Alfalfa juga mengandung 8 asam amino esensial bersama dengan karbohidrat, protein, serat vitamin, dan sejumlah kecil lemak. Kandungan protein dalam Alfalfa adalah 18,9% dibandingkan 16,5% untuk daging sapi, 3,3% untuk susu dan 13,1% untuk telur. Kandungan kalsium di Alfalfa juga sangat tinggi yaitu 14 kali lebih dibandingkan bibit gandum. Alfalfa juga mengandung alkalin. Alkalinitas membantu untuk menetralkan keasaman dalam tubuh. Daun Alfalfa memiliki kandungan zat hijau daun (chlorophyll) yang empat kali lebih tinggi daripada sayuran yang biasa di konsumsi. Chlorophyll merupakan molekul pembentuk pigmen hijau pada tumbuhan, alga, dan bakteri. Molekul itu menangkap  cahaya dan melepaskan elektron untuk membentuk gula serta oksigen dalam proses fotosintesis.

Sejak abad ke-6, alfalfa (Medicago sativa) telah digunakan oleh bangsa Cina untuk mengobati batu ginjal, saluran pencernaan dan kembung. Awalnya, dunia pengobatan tradisional Cina sering menggunakan daun Alfalfa untuk mengobati penyakit yang berhubungan dengan saluran pencernaan. Kemudian berkembang untuk membantu membersihkan racun dalam darah atau yang disebut detoksifikasi dan pengobatan peradangan sendi. Sedangkan dalam pengobatan India (Ayurveda) untuk mengobati sakit pencernaan. Alfalfa juga diyakini sangat membantu meringankan gejala radang sendi.

Di Eropa, alfalfa dikenal sebagai ‘obat rakyat’ yang sangat baik untuk memperlancar kencing. Kepiawaiannya sebagai antibiotik tak hanya di dalam tubuh. Kandungan chlorophyll dalam daun alfalfa digunakan sebagai desinfektan untuk mengobati infeksi luka luar.

Dalam The American Journal of Surgery 1940, Benjamin Cruskin M D merekomendasikan chlorophyll untuk mencegah dan menyembuhkan beragam infeksi dan luka.

Homeopaths dan herbalis menggunakan alfalfa untuk mengobati anemia, kelemahan dalam pemulihan, gangguan feminin yang berkaitan dengan ketidakseimbangan hormon dan keluhan menopause.

Keunggulan lain alfalfa adalah memiliki kandungan vitamin dan mineral cukup lengkap. Vitamin yang terkandung dalam alfalfa adalah: vitamin A, thiamin (vitamin B1), riboflavin (vitamin B2), niasin (vitamin B3), vitamin B5, vitamin B6, vitamin C, vitamin K, dan asam folat. Mineral unggulan, yakni kalsium, besi, magnesium, fosfor, tembaga, dan seng.

Untuk membuat minuman alfalfa dari daun keringnya juga cukup mudah. Caranya sama seperti menyeduh teh. Selain itu, alfalfa juga sering digunakan dalam sup. Daun alfalfa yang sudah dikeringkan digunakan sebagai suplemen dalam bentuk tablet, bubuk, dan teh.

Di negara-negara Amerika dan Australia, daun alfalfa muda segar sering dicampurkan dalam salad. Di China sudah digunakan sebagai obat herbal atau sebagai campuran sup.

Menurut penyelidikan yang dimuat di “Journal of Nutrition” oleh para ahli sains (scientists) di University of California at Davis, 1984) diketemukan bahwa ALFALFA extracts bisa menggantikan INSULIN bagi penderita DIABETES

Konon kandungan gizi alfalfa merupakan yang terlengkap di antara semua tumbuhan. Hampir semua zat gizi yang bermanfaat bagi kesehatan terkandung di dalam tumbuhan yang termasuk keluarga kacang-kacangan ini. Sebut saja mineral. Mineral unggulan berupa kalsium, besi, magnesium, fosfor, tembaga, dan seng terkandung di dalamnya. Vitaminnya, mulai dari vitamin A, B1, B2, B3, B5, B6, C, K, hingga asam folat juga ada. Tidak heran, tumbuhan ini dikenal sebagai bapak dari segala tanaman.

Klorofil dari alfalfa umumnya tersedia dalam bentuk ekstrak dan dijadikan suplemen. Sebagai obat, klorofil digunakan dalam pencegahan ataupun pengobatan berbagai jenis penyakit seperti kanker, radang, anemia, konstipasi, antibakteri, pembersih racun, penyeimbang nutrisi, dan pemulihan pada orang sakit dan lain-lain.

Dari segi nutrisi alfalfa kaya kalsium dan alfafa mencegah mengerasnya pembuluh darah. Jadi alfalfa mengandung zat anti kolestrol serta canggih memerangi infeksi

Alfalfa disebutkan juga sebagai tonik sedang yang baik untuk darah. Alfalfa mempunyai efek diuretik, antipiretik dan hemostatik.

Alfalfa kaya akan sumber nutrisi seperti vitamin dan mineral. Sering digunakan untuk memperbaiki defisiensi nutrisi.

Dalam pengobatan tradisional Cina, akar alfalfa adalah paling sering dibicarakan. Akar alfalfa selain sebagai diuretik juga sering diberikan untuk kasus batu ginjal dan penyakit kuning.

Prof. Dr. Made Astawan-ahli Teknologi Pangan dan Gizi IPB dalam sebuah literatur, mengatakan bahwa alfalfa mengandung komponen-komponen yang bersifat fungsional bagi tubuh, seperti saponin, sterol, flavonoid, kumarin, alkaloid, vitamin, asam amino, gula, protein, mineral, dan serat dalam jumlah yang cukup banyak. Saponin yang terkandung dalam akar alfalfa ini dapat menghambat peningkatan kolesterol pada darah hewan uji. Juga menurut Made, Vitamin K yang terkandung dalam 100 g alfalfa dapat memenuhi 38% dari total kebutuhan tubuh dalam sehari. Vitamin K sangat penting untuk pembentukan protein, penggumpalan darah, dan sebagai zat antihemolitik saat pendarahan. Menegaskan hal tersebut, “Kalau ada luka tersayat, ditaburi saja dengan serbuk atau cairan (alfalfa) ini, dalam hitungan detik (lukanya) langsung menutup,” ungkap Nugroho.

Khasiat tanaman dengan nama latin Medicago sativa ini bagi kesehatan manusia memang telah diteliti oleh banyak ahli kesehatan dunia. Menurut Dr. Ir. H. Nugroho W. Dipl. WRD, M.Eng., seorang pembudidaya alfalfa di kawasan Boyolali, Jateng, kandungan protein alfalfa sangat tinggi, “Proteinnya, ini hasil analisa pangan ya, kalau ditotalkan, hasilnya 32%. Menyamai kedelai. Kedelai ‘kan 45.”

Mendampingi kandungan zat gizi lengkapnya, klorofil alfalfa juga amat penting. Kandungan klorofil alfalfa yang mencapai empat kali klorofil tanaman lain, berdasarkan beberapa literatur. Klorofil ini memberikan manfaat kesehatan di antaranya membantu mengeluarkan racun tubuh, menyeimbangkan kadar asam- basa dalam tubuh, meningkatkan jumlah sel darah merah, membuat kulit sehat dan awet muda, serta meningkatkan kekebalan tubuh (AGRINA Edisi 75, 15 April 2008).

Alfalfa terbukti bermanfaat sebagai antikanker (AGRINA Edisi 83, 5 Agustus 2008), berbagai penelitian yang dilakukan beberapa ahli kesehatan pun membuktikan bahwa alfalfa berkhasiat mengatasi berbagai macam penyakit. “Manfaatnya bagi kesehatan sebenarnya cukup banyak, mengingat fungsinya dalam menangkal radikal bebas,” ujar Nugroho.

Dari banyak manfaat Alfalfa yang diungkapkan, di antaranya mencegah radang sendi dan rematik, menurunkan tekanan darah tinggi, menurunkan risiko serangan stroke dan menghambat penurunan fungsi syaraf, mengatasi kelelahan, mengurangi bahaya merokok, serta menghambat penuaan.

Alfalfa juga dipercaya dapat menyembuhkan berbagai macam penyakit seperti kanker dan kencing manis.Studi secara ekstensif sudah banyak dilakukan terhadap alfalfa. Seluruh bagian tanaman ini mengandung komponen yang bersifat fungsional bagi tubuh, seperti: saponin, sterol, flavonoid, kumarin, alkaloid, vitamin, asam amino, gula, protein, mineral, dan komponen gizi lainnya. Juga mengandung serat (dietary fiber) dalam jumlah cukup banyak dan dapat berfungsi sebagai antikolesterol.

Alfalfa dikenal sebagai salah satu tumbuhan dengan kandungan gizi sangat tinggi. Kandungan kalsium, klorofil, karoten, dan vitamin K yang cukup tinggi, menjadikan alfalfa sebagai salah satu suplemen yang sering dikonsumsi manusia.

Daun alfalfa merupakan salah satu sumber klorofil, empat kali lebih tinggi daripada sayuran biasa. Telah banyak dilakukan kajian ilmiah tentang khasiat klorofil, di antaranya sebagai pembersih dalam tubuh, pembentuk sel darah, pengatur keseimbangan asambasa tubuh, peningkat daya tahan, serta pengganti sel yang rusak.

Sebetulnya hampir seluruh tumbuhan hijau mengandung vitamin K. Namun, kandungan vitamin K dalam 100 gram alfalfa cukup tinggi, yang dapat memenuhi 38 persen dari total kebutuhan tubuh dalam sehari. Hal ini dapat menjadikan alfalfa sebagi salah satu sumber vitamin K bagi tubuh. Vitamin K sangat penting untuk pembentukan protein dan penggumpalan darah pada saat terjadi luka. Vitamin K juga dapat berfungsi sebagai zat antihemolitik, khususnya saat terjadi perdarahan, seperti pada orang-orang yang sedang melakukan terapi antibiotik dan bagi penderita diare kronis.

Alfalfa mengandung lebih dari seratus komponen bioaktif yang bermanfaat bagi kesehatan. Salah satu komponen paling dominan adalah saponin glukosida. Komponen saponin pada alfalfa mencapai 2-3 persen. Penelitian para ahli menunjukkan bahwa saponin dapat membantu menurunkan kadar kolesterol darah.Saat ini alfalfa banyak tersedia dalam bentuk suplemen. Di Amerika dan Australia, bagian daun yang masih muda biasa dikonsumsi sebagai salah satu bahan salad. Di Cina, alfalfa biasanya direbus dan digunakan sebagai obat herbal. Selain itu, alfalfa juga sering dibuat jus.

Selain daun, biji tanaman ini juga dapat dikonsumsi, tetapi tidak dianjurkan bagi penderita lupus (systemic lupus erythematosus) karena mengandung asam amino L-canavanine yang diduga dapat mengakibatkan lupus-like syndrome.

Alfalfa juga di ketahui mempunyai efek pengobatan yang kaya dengan vitamin. Alfalfa adalah sumber yang baik dari vitamin A, C, D, E, K and beberapa jenis vitamin B. Sebagai tambahan, alfalfa juga kaya akan protein dan mineral.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 22, 2013 in Manfaat & Khasiat

 

Tag: , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: